Ketua MPR RI Bambang Soesatyo saat memimpin Rapat Pimpinan MPR RI di Gedung MPR, Jakarta, Jumat (20/1/2023).

 8,485 kali dilihat

TEROPONGNEWS.COM, JAKARTA – Ketua MPR RI Bambang Soesatyo bersama keluarga dan Gerakan Keadilan Bangun Solidaritas (GERAK BS) turut merayakan tahun baru Imlek 2574 di kawasan Senopati, Jakarta Selatan.

Dirinya menekankan, perayaan tahun baru Imlek yang secara resmi diakui oleh negara dan menjadi hari libur nasional, mempunyai makna penting yang menunjukan bahwa bangsa Indonesia menempatkan keberagaman sebagai kebanggaan yang tidak boleh disia-siakan.

Ia menjelaskan, fakta sejarah mencatat kunci sukses perjuangan menuju Indonesia merdeka adalah adanya gerakan kebangsaan yang masif dan inklusif. Melibatkan seluruh elemen bangsa, tidak terkecuali etnis Tionghoa, yang telah berasimilasi menjadi bagian dari bangsa Indonesia.

“Karena itu, perayaan Imlek tidak semata menjadi milik warga Indonesia keturunan Tionghoa, melainkan telah menjadi perayaan bagi seluruh elemen suku bangsa. Melalui perayaan Imlek, diharapkan sukacita, kemakmuran, dan kemajuan senantiasa menyertai kita semua,” ujar Bamsoet usai menghadiri makan malam perayaan tahun baru Imlek 2574, di kawasan Senopati, Jakarta Selatan, Minggu malam (22/1/2023).

Ketua DPR RI ke-20 dan mantan Ketua Komisi III DPR RI bidang Hukum, HAM, dan Keamanan ini menjelaskan, pengakuan negara terhadap tahun baru Imlek tidak lepas dari jasa Presiden Republik Indonesia ke-4 KH Abdurrahman Wahid yang pada tahun 2001 menetapkan tahun baru Imlek menjadi hari libur fakultatif.

Dilanjutkan oleh Presiden Republik Indonesia ke-5 Megawati Soekarnoputri yang menetapkan tahun baru Imlek sebagai hari libur nasional melalui Keppres Nomor 19 Tahun 2002.

Lebih lanjut, dirinya menejlaskan bahwa pengakuan negara tersebut tidak lepas dari keberadaan bangsa Indonesia yang memiliki tingkat heterogenitas sangat tinggi, termasuk didalamnya terdapat saudara-saudara dari etnis Tionghoa.

“Peran mereka dalam perjuangan merebut dan mempertahankan kemerdekaan juga sangat besar. Sejarah Sumpah Pemuda tahun 1928 misalnya, memuat kiprah dan kontribusi etnis Tionghoa dalam pergerakan kebangsaan,” jelas dia.

Ia menguraikan, rumah pergerakan yang sekaligus menjadi tempat deklarasi Sumpah Pemuda, adalah milik seorang Tionghoa bernama Sie Kong Liong. Bahkan lagu Kebangsaan Indonesia Raya ciptaan W.R. Supratman, diterbitkan oleh surat kabar Sin Po, dan direkam di studio milik seorang Tionghoa bernama Yo Kim Tjan.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila dan Kepala Badan Hubungan Penegakan Hukum, Pertahanan dan Keamanan KADIN Indonesia ini menerangkan, bagi Indonesia yang memiliki tingkat heterogenitas sangat tinggi, merawat persatuan dan kesatuan bangsa merupakan sebuah keniscayaan. Memiliki jumlah penduduk lebih dari 273 juta jiwa, terdiri dari 1.340 suku dengan 733 bahasa, serta menganut 6 agama serta puluhan aliran kepercayaan adalah fakta sosiologis yang menempatkan bangsa Indonesia pada posisi yang rentan dari ancaman perpecahan.

“Kita dapat belajar dari referensi global bahwa pada masanya, Uni Soviet dan Yugoslavia adalah representasi negara besar dan maju di kawasan Eropa Timur,” tegasnya.

“Namun kegagalan dalam membangun semangat kebersamaan dan kelalaian dalam merawat soliditas ikatan kebangsaan, telah menyebabkan kedua negara besar tersebut terpecah-belah dan tercerai-berai. Karena itu, melalui perayaan Imlek 2574, mari senantiasa kita rajut dan jaga keberagaman sebagai berkah dari Tuhan Yang Maha Esa,” lanjut dia.