Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
BisnisEkonomiPendidikan

30 Pesantren Ikut Workshop Ekosistem Halal Gelaran PBNU-Bank Indonesia

×

30 Pesantren Ikut Workshop Ekosistem Halal Gelaran PBNU-Bank Indonesia

Sebarkan artikel ini
Workshop Pengembangan Ekosistem Halal Value Chain (HVC) kerja sama PBNU dengan Bank Indonesia (BI).
Example 468x60

TEROPONGNEWS.COM, BANDUNG – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar Workshop Pengembangan Ekosistem Halal Value Chain (HVC). Workshop yang fokus sektor pertanian dan perkebunan tersebut digelar bekerja sama dengan Bank Indonesia (BI).

Di sela-sela acara, Rabu (9/8/2023), Ketua PBNU H Choirul Sholeh Rasyid, mengatakan kegiatan workshop berlangsung dari tanggal 6 hingga 9 Agustus 2023. Semua sesi kegiatan dilaksanakan di Bandung dan diikuti oleh pondok pesantren di bawah naungan Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI) PBNU yang memiliki bisnis di sektor pertanian dan perkebunan.

Example 300x600

Selama empat hari, lanjut Choirul, para utusan 30 pondok pesantren mendapat materi dan pelatihan yang sangat sesuai kebutuhan masyarakat pondok. Peserta berasal dari sejumlah provinsi di Indonesia, di antaranya Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat, DI Yogyakarta, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Aceh, Lampung, Riau, Kalimantan Selatan, Gorontalo, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, dan Banten.

Selain Choirul, hadir pula dalam kegiatan ini, Ketua Tim Pokja H Khudori Faraby, Wakil Ketua Pokja Dr Basnang Said, dua Deputi Direktur Bank Indonesia (BI), Indrajaya dan Diana Yumanita.

Dalam Sambutannya, Choirul Sholeh Rasyid menyampaikan bahwa NU memiliki potensi ekonomi yang sangat besar. Dengan sejumlah lembaga yang dimiliki oleh NU, maka ke depannya diproyeksikan akan berdampak positif bagi ekonomi umat secara luas.

Kata Choirul, pesantren semestinya juga tidak hanya berfokus pada pendidikan dan dakwah saja, namun juga dapat mengoptimalkan fungsi pemberdayaan masyarakat melalui kegiatan ekonomi.

“Pesantren tidak hanya, maaf, tidak hanya memberikan pengajian, belajar, tapi juga mendorong ekonomi syariah untuk tumbuh dan berkembang,” ujar Choirul. 

Dia minta perwakilan pesantren yang hadir agar bertekad dengan serius dalam upaya pengembangan ekonomi pesantren. 

Sementara itu, H Khudori Faraby selaku ketua Tim Pokja menyampaikan bahwa Ketua Umum PBNU KH. Yahya Cholil Staquf memberikan dorongan yang sangat positif dalam menyambut program pengembangan ekonomi syariah ini.

Dalam kesempatan yang sama, Indrajaya selaku Deputi Direktur Bank Indonesia juga menyampaikan dukungan positif terhadap program kerjasama antara PBNU dengan BI dalam upaya Pengembangan Ekonomi dan Keuangan Syariah. 

Indrajaya menyampaikan bahwa workshop yang dilaksanakan bagi 30 pesantren dari sektor pertanian/perkebunan merupakan bentuk tindak lanjut dari MoU yang telah dilakukan antara PBNU dengan BI pada Desember 2022 lalu.

Peserta workshop ditunjuk secara selektif dari sejumlah pesantren yang bergerak pada sektor bisnis pertanian/perkebunan. Selama beberapa hari, peserta mengikuti sejumlah rangkaian Focus Group Discussion dan site visit ke Pondok Pesantren Al-Ittifaq.Serangkaian kegiatan yang dilaksanakan bertujuan agar pesantren dapat menjadi bagian dari ekosistem Halal Value Chain (HVC) dan dapat mengambil success story dari pesantren pegiat bisnis bidang pertanian dan perkebunan. (Khairil Huda)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *