Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Berita

Pangdam XVIII Kasuari Perintahkan Kejar Kelompok Penyerangan Koramil Kisor Sampai Dapat

×

Pangdam XVIII Kasuari Perintahkan Kejar Kelompok Penyerangan Koramil Kisor Sampai Dapat

Sebarkan artikel ini
Pangdam XVIII/ Kasuari, Mayjen TNI.I Nyoman Cantiasa,S.E.,M.Tr (Han). Foto J.Wattimury.
Example 468x60

TEROPONGNEWS.COM, MANOKWARI- Kasus penyerangan Pos Koramil persiapan Kisor, Kodim 1809/Maybrat, distrik Aifat Selatan, kabupaten Maybrat Papua Barat, pada Kamis dini hari (2/9/2021) sekitar pukul 03.00 WIT, yang diduga dilakukan Kelompok kriminal Bersenjata wilayah Maybrat, dan membawa duka bagi TNI dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Saya atas nama pribadi dan komando menyampaikan turut berduka cita yang mendalam atas gugurnya prajurit prajurit terbaik sebagai kusuma bangsa dalam menjalankan tugas negara,” ujar Pangdam XVIII/ Kasuari, Mayjen TNI.I Nyoman Cantiasa,S.E.,M.Tr (Han) saat menggelar konfrensi pers di Makodam setempat, Kamis (2/9/2021).

Example 300x600

Sebagai Panglima Kodam XVIII/Kasuari, Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa dengan tegas memerintahkan personilnya untuk kejar dan tangkap pelaku penyerangan Pos Koramil persiapan Kisor Distrik Aifat Selatan Kabupaten Maybrat.

“Saya telah memerintahkan Dankolakops Korem 181/PVT untuk melakukan pengejaran terhadap pelaku. Kalau mereka berani, kita hancurkan,” tegas mantan komandan kopasus itu.

Mayjen TNI Cantiasa membenarkan bahwa akibat penyerangan penyerangan kelompok separatis teroris (KST) terhadap personil di Pos Koramil persiapan Kisor tersebut 4 personel TNI meninggal dunia, 2 lainnya mengalami luka bacok dan 5 personel lainnya berhasil selamatkan diri.

“Pada hari ini Kamis 2 September 2021 sekitar pukul 04.00 WIT telah terjadi penyerangan terhadap Pos Koramil persiapan Kisor Distrik Aifat Selatan Kabupaten Maybrat yang di duga dilakukan oleh Kelompok Separatis Teroris (KST) dengan menggunakan senjata taja/parang yang mengakibatkan 4 orang gugur, 2 orang luka bacok, 5 orang dalam keadaan aman dan selamat,” bebernya.

Selain kejar pelaku, Kodam akan berkoordinasi langsung dengan pemerintah daerah dan Kapolda untuk melakukan langkah-langkah strategis penanganan di lapangan.

Jenderal TNI pangkat dua bintang ini menghimbau kepada Masyarakat Maybrat khususnya dan umumnya Papua Barat untuk tetap tenang, jangan terpengaruh dengan informasi yang berkembang pihaknya menjamin keamanan di Papua Barat tetap kondusif.

Pangdam mengaku bahwa sejauh ini situasi keamanan teritorial di Papua Barat masih terbilang aman dan kondusif. Komunikasi yang dilakukan oleh personel TNI di Kisor Maybrat juga berjalan baik dan kehadiran TNI juga disambut positif oleh masyarakat.

“Situasi dan kondisi wilayah Papua Barat selama ini secara umum aman dan kondusif. Seiring dengan pemekaran wilayah, sehingga Kodam juga pengembangan organsiasi sampai ke tingkat Koramil dalam rangka kehadiran negara di pelosok dan pedalaman untuk menjaga stabilitas keamanan dan pembinaan wilayah,” ujar Pangdam.

Cantiasa memastikan bahwa, hingga siang menjelang sore ini situasi di kampung Kisor tepatnya di lokasi kejadian sudah berangsur kondusif. Para korban meninggal dunia maupun luka-luka juga kini sudah ditangani.

Informasi yang diterima media ini, Kamis sore ini, keempat jenazah korban penyerangan Pos Koramil Kisor Kodim 1809/Maybrat akan di bawa menuju kota Sorong untuk dilakukan proses lebih lanjut.

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *