Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Ekonomi

Menduga-duga Petugas Bea Cukai Bersekongkol dengan Importir 

×

Menduga-duga Petugas Bea Cukai Bersekongkol dengan Importir 

Sebarkan artikel ini
Andhi Pramono mengenakan rompi tahanan KPK
Example 468x60

TEROPONGNEWS.COM, JAKARTA — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menduga adanya petugas bea cukai yang bersekongkol dengan para pengusaha di bidang impor untuk menyelundupkan barang ke Indonesia. 

Hal itu disampaikan KPK usai eks Kepala Bea Cukai Makassar, Andhi Pramono, ditahan atas dugaan penerimaan gratifikasi dan pencucian uang.

Example 300x600

“Bagaimana bisa dimungkinan juga bahwa antara importir dan petugas bea cukai bersekongkol untuk memudahkan atau memberikan fasilitas kemudahan sehingga barang-barang yang seharusnya tidak boleh masuk menjadi boleh masuk, atau barang-barang yang seharusnya itu dikenakan tarif tertentu kemudian dikenakan tarif yang tidak seharusnya,” kata Wakil Ketua KPK Alexander Marwata seperti diikutip sejumlah media, Selasa (11/7/2023).

Alex mengatakan, persekongkolan ini diduga terjadi karena lemahnya pengawasan internal di Ditjen Bea Cukai Kemenkeu. Dia menyebut, pihaknya pun kini tengah mendalami dugaan tersebut.

“Bagaimana itu kemudian barang-barang yang kita semua tahu, banyak barang ilegal yang kita dapatkan diperjualbelikan. Kok bisa lolos? Nah, di situlah kemungkinan ada kelemahan dari pengawasan otoritas, dalam hal ini bea cukai,” kata Alex.

KPK telah menyampaikan bahwa pengawasan internal di Kementerian Keuangan (Kemenkeu), khususnya Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak dan Bea Cukai lemah. Hal ini terbukti dari kasus eks Kepala Bea Cukai Makassar Andhi Pramono serta mantan pejabat Ditjen Pajak Kemenkeu Rafael Alun Trisambodo yang ditetapkan sebagai tersangka dugaan gratifikasi dan pencucian uang.

KPK resmi menahan Andhi Pramono. Dia diduga memanfaatkan jabatannya sebagai Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai (KPPBC) Makassar untuk menjadi broker atau perantara bagi pengusaha di bidang ekspor impor sejak tahun 2012-2022.

Dalam kurun waktu tersebut, Andhi menerima uang mencapai Rp 28 miliar sebagai bentuk fee. 

Dia menerima duit gratifikasi itu melalui transfer ke rekening beberapa orang kepercayaannya yang merupakan pengusaha ekspor impor dan pengurusan jasa kepabeanan yang bertindak sebagai nominee.

Dari total uang tersebut, Andhi diduga menyembunyikan sekaligus menyamarkannya dengan membeli sejumlah aset. Hal inilah yang menjerat dirinya atas dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU).

Selain itu, Andhi juga diduga menggunakan rekening ibu mertuanya untuk menerima gratifikasi. Uang tersebut kemudian dia pakai membeli berbagai keperluan keluarganya. Di antaranya dalam kurun waktu 2021 dan 2022 ia membeli berlian senilai Rp 652 juta, polis asuransi senilai Rp1 miliar, dan rumah di wilayah Pejaten, Jaksel seharga Rp 20 miliar.

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *