Ema: Trotoar Hanya untuk Pejalan Kaki, Jangan Dijadikan Tempat Parkir!

Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna, saat meninjau sejumlah kawasan di Kota Bandung, Jumat (1/12/2023). Foto-Ist /TN

TEROPONGNEWS.COM, BANDUNG – Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna menegaskan, fungsi trotoar hanya berhak dinikmati pejalan kaki. Ia juga dengan tegas melarang adanya parkir di kawasan ini.

Ia meminta kesadaran pengguna kendaraan baik roda dua atau empat, untuk sama-sama menghormati ruang bagi pejalan kaki.

“Tidak ada haknya sedikit pun untuk kendaraan bisa parkir di trotoar. Ini haknya pejalan kaki,” ujar Ema saat meninjau sejumlah kawasan di Kota Bandung, Jumat (1/12/2023).

Ia juga meminta Satpol PP dan Dishub Kota Bandung, untuk menindak tegas siapa pun yang memarkir kendaraan di trotoar jalan.

“Trotoar itu sumber pembangunannya dari masyarakat. Dan harusnya dinikmati oleh masyarakat juga. Jadi saya mohon, sadar lah (para pengguna kendaraan yang parkir di trotoar),” imbuhnya.

Di sisi lain, Ema juga meminta adanya rekayasa trotoar. Rekayasa ini dimaksudkan agar trotoar tidak lagi digunakan sebagai tempat parkir.

“Bisa dipasang bolar-bolar seperti di Jalan Tamansari (Kawasan Kebun Seni dan ITB), atau ornamen lain, sehingga tidak digunakan untuk parkir,” kata Ema.

Sebagai pengingat, Pemkot Bandung juga menerapkan sanksi terkait parkir sembarangan di trotoar. Mulai dari teguran lisan hingga tindakan penggembokan dan penyegelan.

Adapun Pemkot Bandung memastikan perbaikan trotoar di tiga ruas jalan akan selesai akhir tahun ini. Ketiga ruas jalan tersebut antara lain Jalan Cihampelas, Jalan Gatot Subroto dan Jalan Pasir Kaliki.