Tekan Kenaikan Harga Jelang Ramadan, Ini yang Dilakukan Pemkot Bandung

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengadakan Gelar Pangan Murah di Posters Hotel, Jalan PH. H. Mustofa, Kota Bandung, Rabu (15/3/2023). Foto-Ist/TN

TEROPONGNEWS.COM, BANDUNG – Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengadakan Gelar Pangan Murah di Posters Hotel, Jalan PH. H. Mustofa, Kota Bandung, Rabu (15/3/2023). Di sini, masyarakat bisa mendapatkan bahan pangan dengan harga murah, dan kualitas serta terjamin.

416
Mana Calon Gubernur Papua Barat Daya Pilihan Anda yang Layak?

Pemilihan Umum Gubernur Papua Barat Daya 2024 (selanjutnya disebut Pilgub Papua Barat Daya 2024), untuk memilih calon yang digadang-gadang menuju Kursi Gubernur Papua Barat Daya periode 2024-2029 yang layak bagi Anda.  Dan kami teropongnews.com sebagai media independen meminta Anda untuk klik siapa calon Anda kemudian klik Vote pada bagian paling bawah ini.

Pada gelaran pangan murah ini, Pemkot Bandung berkolaborasi dengan Bulog, Badan Pangan Nasional, Budaya Rakyat Nusantara Jabar, Perusahaan Perdagangan Indonesia.

Gelar pangan murah pun disambut antusias warga. Salah satunya, Tita (50) warga Cibeunying Kidul, Kota Bandung. Ia merasa terbantu dengan adanya pasar murah ini.

Ia tampak berbelanja telur, beras, serta minyak goreng untuk ketersediaan pangan di rumahnya.

“Antre tidak terlalu lama dan harganya pun murah. Selisihnya bisa sampai Rp3.000,” terangnya.

Ia berharap, harga kebutuhan pokok terus terjaga dan stabil, saat memasuki bulan Ramadan dan juga memasuki Idul Fitri.

“Dari mulai puasa sampai lebaran sih harapannya terus stabil, murah seperti ini,” ucapnya.

Sementara itu, Ketua TP PKK Kota Bandung Yunimar Mulyana menyebutkan, gelar pangan murah ini sebagai upaya menjaga harga bahan pangan, agar tetap stabil jelang bulan Ramadan.

“Menjelang bulan Ramadan ini tentu harga-harga kecenderungannya akan naik. Tetapi mudah-mudahan, dengan adanya gelar pangan murah ini, kita bisa menekan harga ini stabil tidak ada kenaikan. Nah, ini bermanfaat,” ucapnya.

Beberapa komoditas pangan yang dijual dengan harga murah antara lain: beras medium seharga Rp53.000 per 5 kilogram, MinyaKita (Rp14.000 per liter), gula pasir (Rp14.000 per kilogram), daging rendang (Rp100.000 per kilogram), ayam (Rp37.500 per ekor), bawang merah (Rp28.000 per kilogram).

Juga ada telur ayam yang dibanderol Rp26.000 per kilogram dan aneka sayuran yang dibanderol serba Rp3.000.

Di tempat yang sama, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Kota Bandung Eric M. Attauriq menyebut, Pemkot Bandung ingin memberikan keyakinan kepada masyarakat, bahwa stok pangan di kota Bandung aman terkendali.

Menurutnya, inflasi di Kota Bandung saat ini masih dalam status yang terbaik se-Jawa Barat.

“Jadi kami harapkan masyarakat tidak perlu panic buying. Saat ini baik itu harga ataupun ketersediaannya sudah mencukupi,” terangnya.

Senada dengan Eric, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bandung, Gin Gin Ginanjar mengingatkan masyarakat, agar tidak perlu berbelanja berlebih alias panic buying jelang Ramadan.

Menurutnya, stok pangan di Kota Bandung saat ini dalam keadaan mencukupi dan terjamin kualitasnya. “Jadi masyarakat supaya lebih bijak lagi dalam berbelanja,” pesannya.