Prabowo Gibran Bidik Pajak Usaha Kecil dan Impor Gandum

TEROPONGNEWS.COM, JAKARTA – Pasangan capres-cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka memiliki sejumlah strategi dalam meningkatkan penerimaan negara. Salah satunya, perluasan dan ekstensifikasi penerapan sejumlah pajak dan cukai baru apabila terpilih.

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Erwin Aksa mengatakan ekstensifikasi pajak akan dilakukan dengan menerapkan pajak terhadap usaha kecil menengah (UKM) guna menarik masyarakat untuk berkontribusi dalam penerimaan negara.

“Kita lihat pajak yang hari ini masih perlu ekstensifikasi, masih banyak pelaku usaha belum menyetor pajak. Bagaimana kita undang pelaku usaha UKM yang informal untuk bisa melaporkan pajak mereka,” kata Erwin dalam program Your Money Your Vote ‘Aneka Janji Manis Capres-Cawapres, Dari Mana Duitnya?’ dikutip Teropongnews, Sabtu (30/12/2023).

Erwin melanjutkan, kendati ekstentifikasi pajak belum maksimal, setidaknya rencana tersebut dapat menyadarkan masyarakat untuk taat menyetor pajak.

“Bagaimana semua pelaku usaha dan masyarakat Indonesia bisa terlibat dalam pendapatan negara walaupun kecil atau bahkan kita menaikkan pembayar pajak yang tidak kena pajak ya, rasio batas itu,” kata dia melanjutkan.

Erwin meyakini dengan dilakukannya ekstensifikasi pajak itu, maka rasio perpajakan Indonesia pada 2029 bisa mencapai 18%.

Dengan rasio pajak yang naik, Erwin meyakini banyak program andalan Prabowo-Gibran yang bisa dilaksanakan, salah satunya adalah makan siang dan susu gratis untuk anak sekolah dan ibu yang diperkirakan membutuhkan dana hingga Rp 400 triliun.

Menurut dia, program makan siang gratis itu merupakan investasi jangka panjang untuk memperbaiki gizi masyarakat Indonesia. Dengan perbaikan gizi itu, kata dia, maka sumber daya Indonesia akan semakin unggul dan bisa berkompetisi.

“Kita akan investasi di gizi sehingga 10 tahun mendatang mereka bisa bekerja di perusahaan yang gajinya tinggi, ini yang kita ingin kita capai dalam makan siang gratis dan susu gratis, itu adalah investasi jangka panjang yang akan kita nikmati 10 sampai 20 tahun ke depan,” kata Erwin.

Selain soal pajak, Erwin mengatakan Prabowo-Gibran juga akan melakukan ekstensifikasi di bidang penerimaan cukai. Dia mengatakan Prabowo akan memberlakukan cukai terhadap minuman berpemanis.

“Bayangkan BPJS harus mengeluarkan RP 20 triliun untuk penyakit diabetes,” pungkasnya.