Lekransy Paparkan Kesiapan Digital Ambon di ITB

PLT Kepala Diskominfosandi Kota Ambon, Ronald Lekransy, saat menghadiri hasil riset ITB, di Lembaga Pengembangan Ilmu dan Teknologi-ITB, Bandung, Jawa Barat, Senin (4/12/2023). Foto-Ist/TN

TEROPONGNEWS.COM, AMBON – Kota Ambon menjadi salah satu kota yang dinilai dalam Riset Kota/Kabupaten Cerdas di Indonesia, dan Rating Transformasi Digital Indonesia Bakti Kominfo tahun 2023.

Riset yang dilakukan 29 Oktober-3 November lalu, untuk mengetahui kondisi eksisting dari kesiapan digital sebagai acuan, untuk memulai implementasi teknologi digital sesuai dengan kebutuhan khususnya di wilayah 3T (Tertinggal, Terdepan, dan Terluar), dan Jangkauan BTS serta Artificial Intelegent (AI) Bakti.

Hasil riset dan penilaian Kota Ambon bersama 5 (lima) kabupaten lainnya, yakni Kabupaten Buru, Kabupaten Natuna, Kabupaten Banggai, Banggai Kepulauan dan Kabupaten Banggai Laut, dipaparkan, Senin (4/12/2023), di Lembaga Pengembangan Ilmu dan Teknologi-Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Jawa Barat, dan dihadiri oleh PLT Kepala Dinas Kominfo dan Persandian (Diskominfosandi) Kota Ambon, Ronald Lekransy.

Lekransy mengatakan, bahwa berdasarkan hasil pengukuran tersebut, nilai kesiapan Digital Kota Ambon mencapai 63,23, dengan level kematangan survival.

“Disampaikan, bahwa SDM Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon sudah memiliki pemahaman yang cukup, terkait teknologi informasi, melakukan kolaborasi dan pengelolaan informasi namun, belum memahami konsep teknologi digital, sehingga belum terbentuk kultur kerja yang berbasis digital,” ungkap Lekransy, dalam keterangan tertulisnya, yang diterima wartawan, di Ambon, Selasa (5/12/2023).

Lebih lanjut dikatakan, proses transformasi digital didukung oleh kepemimpinan yang kuat, dengan otomasi berbagai layanan yang dimiliki melalui mobile services. Namun demikian, arahan dan tatakelola yang belum terstruktur menyebabkan transformasi digital belum optimal.

Lekransy dalam kesempatan tersebut juga mengisi sharing session, dimana dirinya mempresentasikan kesiapan digital Kota Ambon yang mencakup pengembangan infrastruktur jaringan dan aplikasi, transformasi digital Desa yang saat ini diterapkan oleh Negeri Rutong, serta pengembangan Command Center sebagai pusat visualisasi dan integrasi data, serta kontrol CCTV yang berada di Balai Kota Ambon.

“Pengembangan layanan dan inovasi Command Center Kota Ambon sebagai pengelola kanal pengaduan masyarakat Lapor SP4N, telah mengimplementasikan Omnichanel, yang dalam implementasinya telah dijadikan percontohan Ombudsman Perwakilan Maluku bagi kota dan kabupaten lain,” tambahnya.

Lekransy berharap, dengan adanya hasil pengukuran ini, semakin memacu Pemerintah Kota Ambon untuk dapat mempercepat transformasi digital, apalagi Kota Ambon telah menjadi salah satu kota cerdas (smart city) di Indonesia.

Untuk diketahui, kegiatan ini turut dihadiri oleh Kepala Lembaga Pengembangan Ilmu dan Teknologi ITB, Prof. Taufan Mahendra Jana, Kepala Pusat Inovasi dan Komunitas Cerdas, Prof. Suhono supangkat, PLT Direktur Bakti Kominfo, Sudarmanto, Bupati Banggai, Amirudin, dan Bupati Natuna Wan Siswandi yang hadir secara virtual.