BeritaDaerah

Kajari Samarinda : Semua Suku Ada, Penetapan IKN di Kaltim Sudah Tepat

×

Kajari Samarinda : Semua Suku Ada, Penetapan IKN di Kaltim Sudah Tepat

Sebarkan artikel ini
Istimewa.

TEROPONGNEWS.COM, SAMARINDA – Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Samarinda Firmansyah Subhan mengatakan, penetapan Ibu Kota Nusantara (IKN) di Kalimantan Timur (Kaltim) merupakan hal tepat karena provinsi itu merupakan miniatur Indonesia, yakni semua suku ada di sini.

1728
Mana Calon Gubernur Papua Barat Daya Pilihan Anda yang Layak?

 www.teropongnews.com sebagai media independen meminta Anda untuk klik siapa calon yang digadang-gadang oleh Anda untuk dipilih dan layak jadi calon Gubernur Papua Barat Daya Periode 2024-2029,  kemudian klik Vote pada bagian paling bawah ini.

“Hebatnya lagi, meski semua suku ada di sini, provinsi ini selalu damai, tidak pernah ada gejolak luar biasa sehingga menjadi modal utama dalam pembangunan di berbagai sendi kehidupan,” ujar Firmansyah saat bincang santai bersama wartawan di Samarinda, Jumat.

Kajari Firmansyah Subhan di dampingi Kasi Intel Erfandy Rusdy Quiliem, beserta Kasi Pidum Indra dan Kasi BB, menuturkan sikap masyarakat di Samarinda dan sejumlah daerah di Kaltim yang ramah ketika diajak berbincang saat di luar tugas.
Dari perbincangan dengan warga yang ditemui, dia kerap menanyakan asal kelahiran atau asal suku masyarakat Kaltim, menemukan sebagian besar masyarakat Benua Etam berasal dari suku-suku yang ada nusantara, dan tetap memiliki jiwa nasionalis.

“Saya bangga dengan keanekaragaman warga Kaltim tapi tetap menampilkan persatuan dan kesatuan, dan kedamaian,” ujar Kajari Firmansyah.

Penetapan Provinsi Kaltim sebagai lokasi ibu kota negara baru diyakini berdampak positif bagi peningkatan berbagai hal, baik pendidikan, kesehatan, terlebih ekonomi karena dengan akan banyak warga yang pindah ke IKN mulai 2024.
“Hal ini menjadi peluang besar bagi warga Kaltim terutama warga Kabupaten Penajam Paser Utara, Kutai Kartanegara, Balikpapan dan Samarinda yang merupakan daerah mitra serta penyangga IKN, sehingga hal ini menjadi peluang besar untuk berusaha setidaknya di bidang pertanian dalam arti luas,” pungkas Kajari Firmansyah. *TN/Kop.