Berita

KPI Pusat Kunjungi Pemkot Ambon, Ini Tujuannya

×

KPI Pusat Kunjungi Pemkot Ambon, Ini Tujuannya

Sebarkan artikel ini
PJ Wali Kota Ambon, Bodewin M. Wattimena, saat menerima kunjungan Anggota Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat, Komisioner KPID Provinsi Maluku, bersama perwakilan lembaga penyiaran, dalam pertemuan bersama yang digelar di Ruang Rapat Vlissingen, Rabu (24/5/2023). Foto-Ist/TN

TEROPONGNEWS.COM, AMBON – Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon menerima kunjungan Anggota Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat, Komisioner KPID Provinsi Maluku, bersama perwakilan lembaga penyiaran, dalam pertemuan bersama yang digelar di Ruang Rapat Vlissingen, Rabu (24/5/2023).

Pertemuan dengan pembahasan utama mengenai penghentian siaran Analog dan beralih ke Digital atau Analog Switch Off (ASO), dihadiri langsung oleh PJ Wali Kota Ambon, Bodewin M. Wattimena, didampingi oleh Kepala Dinas (Kadis) Kominfo dan persandian, Joy Adriaansz, Wakil Ketua KPI Pusat, Muhammad Reza, dan Ketua Komisioner KPID Provinsi Maluku, Mutiara Dara Utama.

Wakil Ketua KPI Pusat, Muhammad Reza mengaku, berdasatkan data KPI, ada 32 lembaga penyiaran di Provinsi Maluku, baik radio dan televisi, dan sekitar 80 persennya berada di Kota Ambon.

4411
Mana Calon Gubernur Papua Barat Daya Pilihan Anda yang Layak?

 www.teropongnews.com sebagai media independen meminta Anda untuk klik siapa calon yang digadang-gadang oleh Anda untuk dipilih dan layak jadi calon Gubernur Papua Barat Daya Periode 2024-2029,  kemudian klik Vote pada bagian paling bawah ini.

“Dari lembaga penyiaran tersebut khusus untuk televisi, harus beralih dari siaran analog ke digital. Hal ini karena siaran digital, bisa antisipasi daya jangkau sesuai kontur wilayah demografi di Maluku dan Kota Ambon,” ungkapnya.

Dikatakan, dalam program ASO, agar dapat menikmati siaran digital, maka masyarakat harus memiliki alat tambahan berupa Set Top Box (STB).

Bantuan STB ini disalurkan oleh Kementerian Kominfo RI, melalui lembaga penyiaran publik dan swasta penyelenggara MUX kepada masyarakat.

“Dalam implementasinya masih ada banyak permasalahan, terutama soal data penerima yang setelah kami cek banyak yang masih keliru termasuk di Maluku ini, sehingga belum menjadi prioritas ASO,” katanya.

KPI Pusat dalam mendukung program ASO, kata Reza, berencana untuk mendesak pemerintah, agar pelaksanaan ASO dapat dilakukan serentak sambil distribusi ASO tetap dilakukan. Untuk itu, pihaknya meminta dukungan dari Pemkot Ambon, dalam hal ini PJ Wali Kota, untuk suksesnya program dimaksud.

“Kami dalam rakornas yang dilaksanakan tanggal 10-13 Agustus mendatang mendesak pemerintah, untuk secara serentak melaksanakan ASO,” tandasnya.

Senada, Ketua Komisioner KPID Provinsi Maluku, Mutiara Dara Utama, menyebutkan, di Maluku baru TVRI dan KOMPAS TV, yang sudah beralih ke siaran digital, sedangkan siaran TV lainnya masih analog. Hal ini menyebabkan TVRI dan Kompas TV daya jangkau siarannya terbatas.

“Persoalan lain yang kami temukan yakni, KPID Maluku sudah verifikasi data di lapangan, beberapa MUX yang sudah distribusi STB ke masyarakat ternyata tidak tepat sasaran,” tambahnya.

Di tempat yang sama, PJ Wali Kota Ambon, Bodewin M. Wattimena menyatakan, Pemkot Ambon akan berupaya untuk ASO dapat diwujudkan di Kota Ambon.

Olehnya itu, dia mengatakan, akan terus mengawal kebijakan ini, dengan mempersiapkan apa yang menjadi kewenangan daerah.

“ASO ini mestinya dapat diwujudkan, apa yang bisa kita lakukan sesuai kewenangan pasti kita lakukan, sehingga kita dapat beralih dari siaran analog ke digital, apalagi kota Ambon ini merupakan salah satu kota Smart City di Indonesia,” bebernya.

Wattimena mengatakan, program ASO ini menjadi tanggung jawab bersama Pemkot Ambon dan lembaga penyiaran. Pihaknya tidak akan lepas tangan, sehingga ASO dapat terwujud di Kota Ambon.