Wakil Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Dr. Yansen TP, M.Si. Foto-Ist/TN

 1,065 total views (dibaca)

TEROPONGNEWS.COM, TANJUNG SELOR – Wakil Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Dr. Yansen TP, M.Si mengaku optimis, persoalan kemiskinan dan stunting di Kaltara dapat ditekan, bahkan dihilangkan.

“Saya sepakat dengan Pak Gubernur, bahwa kita bisa menghilangkan kemiskinan, kalau kita melakukan itu dengan cara yang benar,” kata Wagub kepada wartawan, di Tanjung Selor, Rabu (26/10/2022).

Saat ini sudah beberapa kali pembahasan dilakukan di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara, terkait strategi penanganan kemiskinan dan stunting di provinsi ke-34 ini. Bahkan, ia mengaku, saat ini sudah ada peta kemiskinan dan stunting di Kaltara.

Oleh karena itu, dalam hal mewujudkan pembangunan, serta menangani persoalan kemiskinan dan stunting, di lingkungan Pemprov Kaltara dapat melakukan reorientasi anggaran yang ada.

“Karena pada akhirnya nanti, penanganan itu harus berindikasi kepada peningkatan anggaran dan penurunan kemiskinan. Bahkan kalau perlu, menghilangkan kemiskinan,” harap Wagub Yansen.

“Kenapa menghilangkan kemiskinan? Karena bahasa menurunkan itu sudah digaungkan sejak lama, tapi tidak turun-turun juga. Sehingga ini dilakukan dengan lebih ekstrem lagi, yaitu kalau bisa kemiskinan harus dihilangkan di Kaltara ini,'” tambah dia.

Untuk menciptakan ini, maka dia berharap, ada sinergitas dari seluruh pihak, mulai dari masyarakat, pemerintah hingga swasta. Langkah ini yang diupayakan Pemprov Kaltara saat ini, dalam menangani persoalan kemiskinan dan stunting.

“Kita sudah membahas soal program prioritas. Kira-kira program prioritas apa dari masing-masing OPD yang diorientasikan pada penurunan kemiskinan dan stunting,” kata Wagub.

Memang di Kaltara ini tidak ada kemiskinan ekstrem, namun demikian tetap itu juga jadi masalah. Wagub yang juga Ketua Tim Penanganan Kemiskinan dan Stunting berharap, program dari OPD di lingkungan Pemprov Kaltara, serta swasta bisa menurunkan angka kemiskinan dan stunting. “Harapan kita ke depan masyarakat miskin di Kaltara sudah tidak ada,” tuturnya.

Wagub Yansen mengaku, dirinya pernah memiliki orientasi pada program memberdayakan rakyat. Polanya diberikan kesempatan kepada seluruh rakyat, untuk menangani persoalan yang mereka hadapi.

“Di sini mereka yang tahu apa yang harus mereka lakukan. Dari upaya ini, kita bisa melihat ada perubahan terjadi, penurunan kemiskinan juga terjadi. Termasuk daya beli meningkat, karena programnya memang melibatkan mereka,” jelasnya.

Oleh karena itu, tambah Wagub, jika dikatakan miskin, itu bukan sumber dayanya yang rendah, tapi lebih kepada tidak memaksimalkan sumber daya yang ada. Sehingga apa yang bisa dilakukan untuk mengubah perilaku masyarakat, agar mereka bisa berdaya.

“Tapi harus diketahui juga bahwa tidak bisa disamaratakan pola penanganan status kemiskinan di semua wilayah, karena itu berbeda. Jadi, strateginya harus disesuaikan dengan kondisi yang ada di masing-masing daerah,” tuturnya.

Pastinya, kata Wagub, Tim Penanganan Kemiskinan dan Stunting Kaltara akan memberikan masukan kepada Gubernur, agar strategi menangani masalah kemiskinan dan stunting di Kaltara ini dapat berjalan dengan baik dan lancar.

“Intinya saya sepakat dengan Pak Gubernur, bahwa kita bisa menghilangkan kemiskinan di Kaltara ini,” tandas Wagub.

Berita lain untuk anda

Internet di Merauke Diperkirakan Normal Akhir Mei Atau Awal Juni 2022

 3,954 total views (dibaca)  3,954 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MERAUKE – Hampir dua bulan masyarakat Kabupaten Merauke…

Terkonfirmasi Positif 20 Kasus Baru C-19 Di Papua Barat, Kota Sorong Teratas

 1,503 total views (dibaca)  1,503 total views (dibaca) Manokwari,TN- Provinsi Papua Barat mengalami penambahan pasien positif yang…

Cepat Ambil Langkah Antisipasi, DPRD Beri Apresiasi ke Pemprov Maluku

 1,850 total views (dibaca)  1,850 total views (dibaca) Ambon, TN – DPRD Provinsi Maluku memberikan apresiasi kepada…

‘Black Stone Live Modz 2023. All Star Challenge’ Siap Digelar

 1,086 total views (dibaca)  1,086 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, JAKARTA – Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI)…

Ahoren : 6 Bupati Sorong Raya Keberatan Alokasi Dana Otsus 2021 Berkurang

 1,454 total views (dibaca)  1,454 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MANOKWARI- Enam kepala daerah (KADA) wilayah Sorong Raya…

Pihak Terkait Bersinergi Lakukan Pengawasan Mutu Hasil Perikanan Domestik di Pasar Wamanggu

 1,368 total views (dibaca)  1,368 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MERAUKE – Tim Pengawasan Mutu Hasil Perikanan Domestik…

MSR : Penanganan Covid-19, Pempus dan Daerah Jangan Saling Menyalakan

 1,497 total views (dibaca)  1,497 total views (dibaca) Sorong,TN- Penanganan pandemi corona virus disease (Covid-19) yang telah…

Jalasenastri Korcab XIV DJA III Gelar Baksos Kesehatan Di Pulau Soop

 1,508 total views (dibaca)  1,508 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM,SORONG – Korcab XIV DJA III Lantamal XIV, bekerja…

Pjs Gubernur Lepas Kafilah Sulut ke MTQ Nasional XXVIII

 1,421 total views (dibaca)  1,421 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MANADO – Pjs. Gubernur Sulawesi Utara (Sulut), Agus…

Pemkot Makassar Berupaya Percepat Penanganan Masalah Stunting

 1,547 total views (dibaca)  1,547 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MAKASSAR – Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar terus berupaya…