Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Sulsel, Abd Azis. Foto-Ist/TN

TEROPONGNEWS.COM, MAKASSAR – Jelang Hari Raya Idul Adha, Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) melalui Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan memastikan stok hewan kurban baik sapi maupun kambing aman.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Sulsel, Abd Azis mengatakan secara umum ketersediaan hewan kurban di Sulsel sangat cukup sekitar 80 ribu.

“Alhamdulillah ketersediaan hewan kurban disulsel sangat cukup dimana untuk sapi sekitar 70 ribu ekor sementara untuk kambing sekitar 10 ribu ekor,” ungkap Abd Azis kepada wartawan, di ruang kerjanya, Selasa (21/7).

Ia menyebutkan pengalaman dari tahun-tahun sebelumnya kebutuhan hewan kurban di Sulsel sekitar 47 ribu ekor, baik sapi maupun kambing.

“Kalau untuk kebutuhan hewan kurban di Sulsel seperti pada tahun-tahun sebelumnya, sekitar 43 ribu ekor untuk sapi, dan untuk kambing sekitar 4.000 ribu, yang artinya sudah sangat melebihi dari ketersediaan yang ada,” sebutnya.


Abd Azis lebih lanjut mengaku, sapi yang berasal dari Sulsel, bahkan banyak dikirim ke daerah Kalimantan, seperti Kalimantan Selatan, Kalimantan Utara, maupun Kalimantan Timur.

“Karena jumlah sapi di Sulsel cukup banyak, maka ada yang dikirim ke daerah Kalimantan, bahkan tahun lalu mencapai 26 ribu ekor,” pungkas dia.

Dikatakan, untuk mengantisipasi adanya hewan berpenyakit, maka pengawasan dilakukan secara ketat. “Ditengah pandemi Covid-19-19 yang masih berlangsung ini, tentunya pengawasan dan standar opersional prosedur pelayanan baik jual beli maupun lainnya, akan lebih ketat mulai dari jaga jarak, penerapan higiene personal, pemeriksaan kesehatan awal, serta penerapan higiene dan sanitasi,” tandas dia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita lain untuk anda