Kapolda Papua Barat, Irjen Pol Dr Tornagogo Sihombing,S.I.K., M.Si memberikan sambutan pada saat pencanangan Manu Yaba Nontin Aimasi, Sabtu (27/6). Foto-Ist/TN

TEROPONGNEWS.COM, MANOKWARI – Inovasi pelayanan Kepolisian Daerah (Polda) Papua Barat membentuk Manu Yaba Nonti Aimasi atau Kampung Berdikari Aimasi dengan tiga prioritas.

Kapolda Papua Barat, Irjen Pol Dr Tornagogo Sihombing,S.I.K.,M.Si mengatakan, tiga prioritas yaitu ketahanan pangan, ketahanan kesehatan, ketahanan kemanan telah di resmikan (launcing) Gubernur Papua Barat, Drs Dominggus Mandacan di Desa Aimasi, Distrik Prafi Kabupaten Manokwari Papua Barat, Sabtu (27/6).

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

‘’Dalam pembentukan Manu Yaba Nonti Aimasi atau kampung berdikari terdapat tiga prioritas, yaitu ketahanan pangan, ketahanan kesehatan dan ketahanan lingkungan atau keamanan,’’ ujar Kapolda Papua Barat.

Kapolda Tornagogo mengatakan, untuk ketahanan pangan meliputi ketersediaan bahan pokok secara mandiri, dengan melakukan budidaya pangan.

Sedangkan ketahanan kesehatan meliputi siapnya tenaga medis, peralatan medis dan penanganan tahap awal terkait Covid-19, setelah itu sudah memiliki tempat isolasi dan observasi dalam penanganan Covid-19, menuju new normal yang menerapkan protokol Kesehatan melalui pos kesehatan.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

‘’Bagi setiap warga yang melalui pos pemeriksaan kesehatan dilakukan pengecekan suhu, dan tindakan-tindakan lainnya, di mana orang keluar masuk sudah dapat diyakini adalah orang sehat, bukan orang yang terkena penyakit, ini menjadi kepercayaan kita dimana kampung Aimasi menjadi kampung percontohan,

Kapolda berharap, selanjutnya oleh masyarakat Aimasi dipertahankan, Jangan sampai ada yang terjangkit (tertular Corona, red) jadi harus menyeleksi orang-orang luar yang masuk ke kampung Aimasi.

‘’Diperhatikan betul Bagaimana mekanismenya keberadaan sarana prasarana yang ada dalam Kampung Aimasi, ini diyakini bisa mendeteksi yang masuk yang betul-betul sehat,’’ pesan Kapolda.

Ketahanan lingkungan atau keamanan, Kapolda menjelaskan, mendorong masyarakat secara pmandiri meningkatkan kegiatan Siskamling masing-masing RT maupun RW, serta dibuatnya aturan terkait protokol keamanan yang berlaku di Manu Yaba Nonti Aimasi sebagai kampung berdikari yang mampu menjaga lingkungannya tetap aman dan kondusif.

‘’Protokol keamanan yang sudah diterapkan, seperti warga yang keluar masuk wajib mengisi buku tamu guna mengetahui asal dan tujuan masuk di wilayah Manu Yaba Nonti Aimasi, tidak ada orang yang masuk kampung ini tidak pakai masker, begitu juga warga yang ada di kampung ini diharapkan sudah pakai masker untuk mencegah,’’ urai jenderal bintang dua ini.

Lanjut Kapolda menjelaskan, pandemi COVID telah mempengaruhi sektor ekonomi, sosial, budaya ataupun kebiasaan kebiasaan sebelumnya, tentunya akan ada perubahan kebiasaan perilaku yang di sebutan new normal atau kehidupan baru, atau dapat disebutan tatanan kehidupan baru.

‘’Pengertian kehidupan new normal adalah masyarakat melaksanakan kehidupan normal kembali dengan menjalankan protokol kesehatan ketat, tidak hanya cukup dengan mencuci tangan memakai masker atau jaga jarak, dan juga mematuhi protokol kesehatan selama berada di area publik tempat umum,’’ ungkap Kapolda.

Ia melanjutkan, bahwa disiplin pelaksanaan new normal dibutuhkan kesadaran dan peran masyarakat. Tatanan new normal dibutuhkan contoh dari lingkungan kampung, lingkup keluarga.

‘’Dalam satu rumah adalah prototype tentang new normal, prototype normal berawal dari kepala keluarga, stri, anak-anak harus mematuhi protokol kesehatan, terkait penggunaan masker, cuci tangan, tidak boleh melakukan hal-hal yang akan menularkan virus, kita mulai dari pengetahuan dalam keluarga,’’ sambung Totnagogo.

Kapolda menambhakna spesifikasi kampung sesuai kearifan lokal itu penting karena ini awal dari kepatuhan dan kedisiplinan masyarakat terkait protokol kesehatan Covid-19.

‘’Manu Yaba Nontin Aimasi di Distrik Prafi merupakan percontohan kampung yang dapat menerapkan new normal dengan disiplin secara mandiri dan mampu menjaga masyarakatnya secara mandiri guna memutus penyebaran Covid 19,’’ kata Kapolda Papua Barat.

Kapolda memberikan apresiasi masyarakat Kampung Aimasi yang mampu menunjukkan disiplin, kemauan bersama menghadirkan kehidupan baru dalam tatanan kehidupan baru menuju kampung sehat, bebas Covid -19.

‘’Mari jaga yang sudah dilakukan bersama, menjadi contoh bagi Kabupaten Manokwari dan Papua Barat sehat, aman dan mandiri,’’ harap Kapolda.


Harapan Kapolda, Papua Barat zona hijau yang betul-betul secara data bahwa wilayah itu tidak terjangkit Covid-19.

‘’Vaksin yang sebenarnya adalah kesadaran bersama, disiplin, kepatuhan, kitalah menjadi vaksin bagi diri kita sendiri, supaya kita tidak tertular Covid-19,’’ sambut Kapolda.

Berita lain untuk anda

Baru saja Ditangkap, Terduga Pelaku Pembunuhan Di Doom Meninggal Dunia, Diduga Dianiaya

TEROPONGNEWS.COM, SORONG – GR (21) terduga pelaku pembunuhan seorang Ibu Rumah Tangga…

Warga Pulau Doom Geger, IRT Ditemukan Tewas Di Rumahnya

TEROPONGNEWS. COM, SORONG – Warga pulau Doom, Distrik Sorong Kepulauan, kota Sorong…

2 Pemotor Terlibat Kecelakaan Maut Di KM. 12 Masuk, Satu Orang Tewas Seketika

TEROPONGNEWS. COM, SORONG – Seorang pengendara sepeda motor berinisial FT (60), tewas…