Jurnalis Teropong News, Nesta Makuba bersama sosok aktivis Papua, Filep Karma foto bersama di suatu kesempatan.

 318 total views (dibaca)

TEROPONGNEWS.COM, JAYAPURA – Ketua Amnesty Internasional, Usman Hamid angkat bicara perihal kematian aktivis Papua, Filep Karma yang ditemukan tak bernyawa di tepi Pantai Base-G Jayapura, Provinsi Papua pada Selasa (1/11/2022).

Usman Hamid mengaku pihaknya sangat berkabung atas berpulangnya sosok aktivis yang selama ini dikenal gigih menyuarakan keadilan dan kedamaian di Tanah Papua tersebut.

“Hari ini kami berkabung atas berpulangnya tokoh pembela HAM Papua yang selama ini dikenal gigih menyuarakan keadilan dan kedamaian di Papua. Kami menyampaikan duka cita yang mendalam kepada keluarga,”ujar Usman Hamid kepada jurnalis.

Ia menyebut perjuangan sosok Filep Karma telah menginspirasi banyak orang, termasuk kaum muda, untuk jujur dan berani menyuarakan kebenaran. Ia pun tak gentar menghadapi berbagai ancaman.

“Kami sungguh kehilangan. Kami mendesak jajaran lembaga penegak hukum dan hak asasi manusia, untuk menyelidiki sebab musabab kematian beliau,”lugas Usman.

“Penyelidikan ini penting untuk menjawab ada tidaknya indikasi tindak pidana atau pelanggaran HAM, karena banyak aktivis yang vokal di Papua menjadi sasaran kekerasan. Terlebih sepak terjang beliau sebagai tokoh panutan dalam membela hak asasi orang asli Papua,”pungkasnya.

LATAR BELAKANG

Pada Selasa 1 November 2022, Filep Karma ditemukan tak bernyawa di Pantai Base G, Jayapura. Jenazahnya ditemukan dengan pakaian selam yang terkoyak terutama di beberapa bagian seperti paha dan kaki. Jenazahnya kemudian dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara, Jayapura.

Menurut informasi kredibel yang diterima Amnesty, aktifitas menyelam adalah aktivitas rutin Filep Karma selama beberapa waktu belakangan ini. Namun demikian, mengingat kondisi jenazah Filep Karma yang cukup menggenaskan, Amnesty menilai perlu ada penyelidikan untuk mengetahui sebab musabab persis dari kematiannya.

Filep tercatat pernah menyandang status prisoners of conscience atau tahanan hati nurani dari Amnesty International yang bermarkas di London, Kerajaan Inggris.

Status itu disandangnya usai ditahan dan divonis 15 tahun penjara karena berpartisipasi dalam kegiatan damai berupa upacara pengibaran bendera Bintang Kejora pada tanggal 1 Desember 2004. Pada November 2015, ia kemudian menghirup udara bebas setelah menghabiskan lebih dari satu dekade di balik jeruji karena ekspresi damai politiknya.

Selama di penjara, Filep Karma pernah mengalami penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi lainnya yang merendahkan martabat, termasuk tidak diberi akses medis yang layak.

Sebagian besar masa hidupnya, Filep Karma menjadi seorang pegawai negeri sipil, mengikuti jejak ayahnya yang merupakan mantan Bupati Wamena, Andreas Karma. Ia aktif mengekspresikan pandangan politiknya secara damai.

Alasan Amnesty meminta adanya penyelidikan merujuk pada investigasi atas potensi kematian di luar hukum Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia tahun 2016 (Protokol Minnesota).

Protokol ini menyebut bahwa pada kondisi kematian individu ataupun kelompok dalam sebuah kejadian, keluarga seharusnya dilibatkan dan diinformasikan dengan baik mengenai proses identifikasi.

Dalam banyak kasus, hal ini tak hanya ditujukan untuk keperluan identifikasi, namun juga meningkatkan kemungkinan bahwa keluarga akan menerima proses tersebut, yang merupakan bagian penting dari akuntabilitas proses investigasi potensi kematian di luar hukum.

Berita lain untuk anda

Hadiri Pra-Sidang Ke-I GKI Klasis Aitinyo, Rondonuwu Kunjungi Makam Raja Mathias Kambu

 2,446 total views (dibaca)  2,446 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MAYBRAT – Pj Bupati Maybrat Dr Bernhard E…

Kunker di Boven Digoel, Sulaeman Hamzah Serahkan Bantuan Alsintan dan Menyerap Aspirasi Masyarakat

 1,395 total views (dibaca)  1,395 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MERAUKE – Reses di Kabupten Boven Digoel, Anggota…

Alfamart Bakal Buka 5 Gerai Di Kota Sorong

 1,775 total views (dibaca)  1,775 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, SORONG – PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk (Alfamart)…

Jelang Pendaftaran Parpol Bawaslu Merauke Ingatkan Berbagi Ketentuan

 8,650 total views (dibaca)  8,650 total views (dibaca) TEROPONGMEWS.COM, MERAUKE – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Merauke…

Gabungan Personil TNI-Polri Siap Amankan Natal dan Tahun Baru di Merauke

 1,415 total views (dibaca)  1,415 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MERAUKE – Ratusan personil gabungan TNI-Polri, Brimob, SAR,…

Kelompok Tani di Kendari Diberi Bantuan Pupuk

 1,398 total views (dibaca)  1,398 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, KENDARI – Wali Kota Kendari H. Sulkarnain Kadir,…

Papua Mandiri Santosa Foundaction Sasar Orang Pinggiran Asli Papua

 1,648 total views (dibaca)  1,648 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MERAUKE – Papua Mandiri Santosa Foundaction (PMSF) kini…

Pemprov Kaltim Mulai Distribusi Vaksin

 1,554 total views (dibaca)  1,554 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, SAMARINDA – Sebanyak 38.120 vaksin Covid-19 didistribusikan ke…

Ini Baru Keren, 20 Ton Olahan Rumput Laut OAP Dikirim ke Surabaya

 1,424 total views (dibaca)  1,424 total views (dibaca) TEROPONGNEWS.COM, MANOKWARI – Produksi pengolahan hasil rumput laut olahan…

Tukang Ojek Pangkalan Kaget Dapat Bantuan Langsung Dari Wagub

 1,430 total views (dibaca)  1,430 total views (dibaca) Makassar, TN – mewabahkanya Virus Corona (Covid-19) memberikan dampak…