Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Bisnis

Hutama Karya Ajukan Rp13,86 Triliun Melalui PMN untuk Bangun Tol Trans Sumatra

×

Hutama Karya Ajukan Rp13,86 Triliun Melalui PMN untuk Bangun Tol Trans Sumatra

Sebarkan artikel ini
Interchange Kayu Agung Jalan Tol Trans Sumatera. Foto: Hutama Karya.
Example 468x60

TEROPONGNEWS.COM, JAKARTA – PT Hutama Karya (Persero) meminta suntikan lewat penyertaan modal negara (PMN) sebesar Rp13,86 triliun untuk tahun anggaran 2025, yang akan digunakan untuk meningkatkan struktur permodalan perseroan dalam pembangunan jalan tol Trans Sumatera.

Direktur Utama Hutama Karya Budi Harto memaparkan PMN sebesar Rp13,86 triliun itu akan digunakan untuk pembangunan ruas Jambi-Rengat sebesar Rp7,6 triliun, ruas Rengat-Junction Pekanbaru Rp5,8 triliun, dan perencanaan teknis jalan tol Trans Sumatera Tahap III Rp400 miliar.

Example 300x600

“Manfaat dari PMN ini adalah untuk meningkatkan konektivitas di Pulau Sumatra sehingga mampu menurunkan waktu tempuh dan biaya transportasi,” ujar Budi dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR RI di Jakarta, dikutip Rabu (10/7/2024).

Hutama Karya telah menerima PMN dari 2015–2024 sebesar Rp131,1 triliun, yang seluruhnya digunakan untuk jalan tol Trans Sumatra. Per Juni 2024, dana PMN tersebut telah terserap Rp92,4 triliun.

Jalan tol Trans Sumatra saat ini telah beroperasi sepanjang 800 kilometer. Pelaksanaan pembangunan jalan tol Trans Sumatra sepanjang 2.854 km dibagi menjadi empat tahap.

Saat ini, 9 ruas tol di Tahap I telah beroperasi penuh dan sisanya masih dalam tahap konstruksi. Sembilan ruas yang telah beroperasi penuh adalah Medan-Binjai, Kisaran-Indrapura, Pekanbaru-Dumai, Pekanbaru-Koto Kampar, Palembang-Indralaya, Taba Penanjung-Bengkulu, Terbanggi Besar-Kayu Agung, Sp Indralaya-Muara Enim, dan Bakauheni-Terbanggi Besar.

Sementara itu, jalan tol Trans Sumatra Tahap I yang baru beroperasi sebagian, di antaranya Sigli-Banda Aceh, Binjai-Pangkalan Brandan, Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Pematang Siantar, dan Sicincin-Padang.

Budi mengatakan jalan tol Trans Sumatra akan semakin panjang, dan rencananya akan ada penambahan 166 kilometer ruas tol pada Oktober 2024 nanti sehingga total panjangnya menjadi 966 kilometer. Ruas Tahap I ditargetkan selesai pada 2024.

“Penambahan PMN kepada PT Hutama Karya diharapkan mampu meningkatkan pertumbuhan PDRB dan meningkatkan konektivitas di Pulau Sumatera, serta memberikan kontribusi penerimaan kepada negara,” katanya.

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *