Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Ekonomi

Bappenas Gelar Green Economy Expo 2024 di JCC pada 3-5 Juli 2024

×

Bappenas Gelar Green Economy Expo 2024 di JCC pada 3-5 Juli 2024

Sebarkan artikel ini
Green Economy Expo 2024. Foto: Instagram/@bappenasri.
Example 468x60

TEROPONGNEWS.COM, JAKARTA – Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) akan mengadakan Green Economy Expo 2024 untuk pertama kalinya dengan tema “Advancing Technology, Innovation, and Circularity” di Jakarta Convention Center (JCC) pada 3-5 Juli 2024.

Deputi Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Alam Kementerian PPN/Bappenas Vivi Yulaswati menyatakan pihaknya ingin betul-betul menyukseskan Green Economy Expo agar bukan hanya punya gaung.

Example 300x600

“Tetapi betul-betul semuanya sadar bahwa ada satu sektor yang kita bisa kembangkan, satu sektor referensi baru dengan nama circular economy (ekonomi sirkular) yang ke depannya bisa sangat berpotensi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang hijau,” ujarnya dalam “Media Luncheon: Road to Green Economy Expo” di Jakarta, dikutip Kamis (20/6/2024).

Green Economy Expo merupakan forum enabler pengembangan teknologi, inovasi, dan ekosistem ekonomi sirkular guna menjembatani pemerintah dengan pihak non pemerintah untuk mencari solusi penerapan ekonomi hijau serta mencapai target nol emisi karbon (net zero emissions).

Adanya kegiatan tersebut diharapkan menjadi katalisator untuk kolaborasi antara berbagai pemangku kepentingan, termasuk industri, pemerintah, akademisi, dan masyarakat, dalam rangka mencari solusi inovatif sekaligus mendorong ekonomi hijau secara bersama.

Ajang ini juga untuk memamerkan inovasi terbaru dalam teknologi hijau dan ekonomi sirkular, memfasilitasi pertukaran ide, dan mempercepat adopsi teknologi guna memberikan manfaat ekonomi beserta lingkungan yang luas.

“Mereka (perusahaan) ingin juga menampilkan berbagai inovasi dan juga teknologi yang mereka sudah upayakan selama ini, dan kelihatannya belum terdengar. Bukan ingin greenwashing (bentuk praktik tipuan pemasaran melalui pencitraan palsu dari pemasaran hijau), tetapi justru mau menunjukkan contoh-contoh baik ini. Jadi Insyaallah kita bisa menampilkan contoh-contoh terbaik dari masing-masing sektor untuk ekonomi sirkular,” kata Vivi.

Selain itu, platform Green Economy Expo turut untuk mengatasi bottleneck regulasi, NSPK (Norma, Standar, Prosedur, dan Kriteria), dan pendanaan dengan mempertemukan para pemangku kepentingan dan mendorong dialog guna mencari solusi bersama.

Pameran tersebut terdiri dari beberapa kegiatan yang mencakup peluncuran dokumen Peta Jalan dan Rencana Aksi Ekonomi Sirkular Indonesia dan Peta Jalan Penurunan Susut dan Sisa Pangan (Food Loss and Waste), lalu penandatanganan Workplan Kerja Sama Indonesia-Denmark tentang Susut dan Sisa Pangan dan Perjanjian Teknis Kerja Sama Techinal and Vocational Education and Training (TVET) Ekonomi Sirkular Tekstil dengan Kementerian Perindustrian.

Kemudian juga mengadakan pameran Green Technology/Innovation yang melibatkan lebih dari 100 start-up booth, 8 Circular Talk (talkshow) selama tiga hari, serta tiga sesi business pitching & matching yang mempertemukan lebih dari 10 bisnis dengan calon investor, inkubator, dan regulator.

Dalam sesi yang terakhir disebut, turut disediakan area one-on-one business meeting dengan calon investor.

“Jadi harapannya, kalau kita sudah memahami ada teknologi, tentunya kita ingin ada investor, ada business matching yang kemudian juga akan memperbesar skala-skala, industri mereka atau usaha mereka,” ungkapnya.

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *