Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Berita

Peringatan Tak Digubris, Masyarakat Adat Minta Bupati Jayapura Cabut Ijin PT PNM

×

Peringatan Tak Digubris, Masyarakat Adat Minta Bupati Jayapura Cabut Ijin PT PNM

Sebarkan artikel ini
Diduga telah mencaplok hutan dan tanah adat sehingga diberi peringatan ketiga_Masyarakat adat Lembah Grime Nawa meminta Bupati Kabupaten Jayapura untuk segera mencabut ijin perusahaan kelapa sawit; PT Permata Nusa Mandiri. Foto-NestaMakuba/TN
Example 468x60

TEROPONGNEWS.COM, JAYAPURA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Jayapura, Provinsi Papua, telah melayangkan surat peringatan ketiga kepada perusahaan kelapa sawit; PT Permata Nusa Mandiri (PNM).

Sayangnya, surat peringatan tersebut tidak ditanggapi dengan baik oleh PT PNM. Hingga saat ini pihak perusahaan masih tetap beroperasi membongkar hutan milik masyarakat adat di Kampung Beneik, Lembah Grime Nawa, Kabupaten Jayapura.

Example 300x600

Kepala Suku Lembah Grime Nawa, Matheus Sawa mengatakan, karena tidak juga mengindahkan surat peringatan ketiga, maka masyarakat adat meminta agar Bupati Kabupaten Jayapura untuk segera mencabut ijin perusahaan kelapa sawit tersebut.

Selain itu, aku Matheus, masyarakat adat juga menunggu surat keputusan dari Menteri Agraria dan Tata Ruang ATR/BPN untuk memberikan surat agar seluruh tanah adat yang telah ditarik oleh negara untuk segera dikembalikan kepada masyarakat adat.

Masyarakat adat Lembah Grime Nawa berorasi minta Bupati Jayapura cabut ijin perusahaan kelapa sawit.

“Kalau belum serahkan maka belum bisa, anggap saja ini masih tanah negara, kami belum bisa terima keputusan seperti ini, apa lagi ini surat peringatan yang ketiga. Harus ada pencabutan ijin dan pengembalian hak tanah adat kepada masyarakat adat, kalau tidak maka kami akan berjuang terus,”ujar Matheus, Selasa (22/11/2022) di Jayapura.

“Kami akan terus berjuang sampai titik darah penghabisan, tidak ada sejengkal tanah pun yang boleh hilang hingga masyarakat seenaknya dipindahkan. Kalau perusahaan dan negara mau ambil tanah kami, silahkan bunuh saja kami sampai habis, biar tanah ini kosong,”sambung Matheus Sawa.

Lanjut Matheus, seluruh masyarakat adat Lembah Grime Nawa tidak akan berpindah, karena tanah dan hutan yang ditempati merupakan warisan nenek moyang. Disebutkannya bahwa tanah dan hutan seluas 32 ribu hektar milik masyarakat adat yang diklaim PT PNM terbentang dari barat hingga timur di muara bibir Danau Sentani, dan berbatasan dengan Kabupaten Kerom.

“Perusahaan sudah ambil tanah dan hutan kami sampai di batas Kabupaten Kerom, sampai saat ini masih ada pembongkaran dan mereka masih kerja. Karena batas masyarakat adat dilewati terus maka kami datang ke bupati,”ungkap Matheus.

Sementara itu, Asisten II Sekda Pemkab Jayapura, Joko Sunaryo mengklaim bahwa Pemkab Jayapura serius menangani persoalan antara PT PNM dan masyarakat adat. Meskipun demikian, ia mengakui jika Pemkab Jayapura tidak serta merta harus menghentikan operasional PT PNM, karena semua proses butuh keterlibatan pihak-pihak terkait, baik pusat dan daerah.

“Kita serius ! Terbukti, kami sudah berikan peringatan pertama, kedua dan ketiga, ini langkah-langkah yang kami lakukan. Jika PT PNM tidak mengindahkan peringatan Pemkab Jayapura, maka tanggung jawab itu ada yang akan mengurusi,”lugas Joko Sunaryo.

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *