Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Berita

Cegah Pelanggaran Lintas Batas RI-PNG, BPPD Merauke Gelar Sosialisasi

×

Cegah Pelanggaran Lintas Batas RI-PNG, BPPD Merauke Gelar Sosialisasi

Sebarkan artikel ini
Sosialisasi Aturan Lintas Batas Negara di Merauke. Foto-Getty/TN
Example 468x60

TEROPONGNEWS.COM, MERAUKE – Guna meminimalisir aktifitas ilegal yang masih terjadi di perbatasan negara RI-PNG, Badan Pengelola Perbatasan Daerah (BPPD) Kabupaten Merauke menyelenggarakan Sosialisasi Aturan Lintas Batas Negara tahun 2021.

Sosialisasi ini sebagai sarana penyampaian aturan yang harus diketahui, baik pemilik maupun pekerja yang melintas di wilayah perbatasan darat maupun laut antar dua negara tersebut. Sebab, pelanggaran jalur lintas batas masih saja terjadi terlebih dalam kegiatan ilegal aktivity dan ilegal fishing.

Example 300x600

“Fokus sosialisasi diberikan kepada pemilik dan pelaku (pekerja) usaha, baik pemilik kapal atau speedboat yang berorientasi di perbatasan laut RI-PNG,” terang Kabid Koordinasi Pelaksana Masalah Perbatasan BPPD selaku Ketua Panitia, Arnold Rudolf di Careinn, Rabu (17/11).

di sini ditekankan, para pelintas batas darat maupun laut wajib punya surat ijin lintas batas atau melengkapi dokumen resmi agar tidak terjadi pelanggaran. Seperti kasus-kasus yang sudah pernah terjadi, pelanggaran kerap terjadi di lintas batas PNG yang dilakukan oleh warga negara Indonesia dari wilayah Selatan Papua.

Foto bersama para narasumber sosialisasi aturan lintas batas negara. Foto-Getty/TN

Staf Ahli Bidang Ekonomi, Ekuangan dan Pembangunan, Albert Muyak menekankan bahwa untuk mengurangi kegiatan Ilegal di negara tetangga, perlu dilakukan sosialisasi di seluruh kampung sepanjang garis batas negara. Menurutnya, warga perbatasan akan tergiur untuk berbisnis di PNG karena negara PNG merupakan daerah konservasi yang memiliki banyak teripang, sirip, rusa dan potensi SDA lainnya.

“Dengan sosialisasi ini diharapkan semakin memadai pemahaman masyarakat akan peraturan lintas batas negara dan semakin meminimalisir terjadinya pelanggaran,” ujar Albert Muyak.

Pemerintah lanjut Muyak, punya tugas yakni bersama rakyatnya menjaga keutuhan NKRI, dan meningkatkan kesejahateraan masyarakat secara umum terlebih yang berada di batas negara.

Pihak terkait dilibatkan untuk menyampaikan materi sesuai tupoksinya dalam mengamankan perbatasan negara RI-PNG, yakni Lantamal XI Merauke, Kepala Kantor Bea dan Cukai Merauke, Kantor Imigrasi Kelas II TPI Merauke, Kantor Kesehatan Pelabuhan, Kantor Stasiun Karantina Ikan dan Stasiun Karantina Pertanian Kelas 1 Merauke.

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *