Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Zainal A. Paliwang mengunjungi jejak Perang Dunia ke II, di Peningki Lama, Kelurahan Mamburungan, Kecamatan Tarakan Timur. Foto-Ist/TN

TEROPONGNEWS.COM, TANJUNG SELOR – Jejak Perang Dunia ke II awal tahun 1.940-an silam di Kota Tarakan hingga sekarang masih bisa ditemukan. Salah satunya adalah, benteng pertahanan militer (bungker) dan sejumlah meriam Belanda di Peningki Lama, Kelurahan Mamburungan, Kecamatan Tarakan Timur.

Peninggalan bungker dan meriam buatan Jerman tahun 1902 itu kini menjadi daya tarik Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Zainal A. Paliwang, untuk dijadikan salah satu destinasi wisata unggulan Bumi Benunata khususnya Tarakan.

Untuk itu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara melalui kerjasama Dinas Pariwisata, akan melakukan restorasi peninggalan barang bersejarah tersebut, untuk kepentingan wisata Bumi Benuanta.

“Pemprov Kaltara akan mempercantik dan memperindah situs-situs peninggalan perang dunia II di Tarakan itu. Sehingga nantinya bisa kita jual ke luar maupun dalam negeri, untuk mendatangkan wisatawan,” kata Gubernur, dalam rilisnya yang diterima Teropongnews.com, Sabtu (17/4/2021).

Dengan demikian, Gubernur mengharapkan, wisata situs peninggalan Perang Dunia II tersebut dapat menambah pendapatan perekonomian masyarakat, khususnya kota Tarakan. Perbaikan akan dilakukan, namun tidak membongkar bentuk aslinya.

Untuk diketahui, pada masa silam, tempat ini menjadi basis utama pertahanan Belanda, yang dapat mengawasi jalur darat dan laut ke Tarakan dari arah selatan.

Berita lain untuk anda