Bandara DEO
Suasa sepi aktivitas di Bandara Dominique Edwar Osok, Kota Sorong saat ditutup sementara. (Foto : Imam Mucholik/TN)

“Penumpang yang dibolehkan menggunakan layanan transportasi adalah orang dengan keperluan bisnis yang esensial atau kepentingan mendesak”

-Budi Karya Sumadi, Menteri Perhubungan-

Jakarta, TN – Seluruh moda transportasi komersial untuk angkutan penumpang, baik darat, laut, maupun udara akan kembali dibuka dan beroperasi pada Kamis (7/5/2020) besok.

Layanan moda transportasi umum ini sebelumnya sempat ditutup di wilayah pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dan zona merah menyusul ditetapkannya aturan larangan mudik.

Penegasan membuka kembali moda transportasi angkutan komersial ini disampaikan Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi dalam rapat dengan pendapat (RDP) dengan Komisi VII DPR, Rabu (6/5/2020).

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi. (Foto:Ist/TN)

“Dimungkinkan transportasi akan dibuka besok, namun untuk kepentingan khusus. Tidak untuk mudik. Pemerintah tetap melarang mudik,” ujar Budi Karya.

Dikutip dari Tempo.co, Budi Karya menjelaskan, relaksasi pengoperasian seluruh moda transportasi itu sudah dirundingkan dengan Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19. Tim Gugus Tugas dalam hal ini bertindak menetapkan kriteria penumpang yang boleh menggunakan layanan transportasi umum di wilayah PSBB selama pandemi corona.

Menurut Budi Karya, penumpang yang dibolehkan menggunakan layanan transportasi adalah orang dengan keperluan bisnis yang esensial atau kepentingan mendesak. Rinciannya, penumpang merupakan pegawai yang bekerja di bidang pelayanan pertahanan, keamanan, ketertiban umum, kesehatan, kebutuhan dasar, fungsi ekonomi, dan percepatan penanganan Covid-19.

Kemudian, pelonggaran ditujukan untuk penumpang yang membutuhkan penanganan medis; penumpang dengan kepentingan mendesak, misalnya ada keluarga yang meninggal; dan pemulangan PMI, WNI, dan pelajar dari luar negeri yang akan pulang ke daerah asal.

Budi Karya menerangkan, kebijakan ini akan diatur dalam beleid turunan dari peraturan sebelumnya, yakni Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 25 Tahun 2020.

“Secara lebih detail nanti siang Direktur Jenderal Perhubungan Udara akan memberi penjelasan. Lalu untuk Dirjen lainnya, seperti perkeretaapian, darat, dan laut akan menyampaikan besok kepada khalayak,” tutur Budi Karya.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menambahkan, pelonggaran kebijakan pengoperasian moda transportasi ini telah mempertimbangkan keberlanjutan perekonomian nasional.

Namun, ia menyebut penumpang yang nantinya akan menggunakan layanan angkutan harus melampirkan syarat-syarat tertentu. “Seperti harus ada surat jalan dari kantornya masing-masing,” tutur Basuki.

Sebelumnya, Kementerian Perhubungan menyetop seluruh angkutan penumpang komersial mulai 24 April hingga 31 Mei 2020. Kebijakan ini berlaku di daerah PSBB dan zona merah untuk mencegah kemungkinan penularan virus corona.

Berita lain untuk anda

Tiga Kabupaten di Papua Barat Masuk Wilayah Zona Merah, Total 37 Kasus

Manokwari,TN– Tiga Kabupaten di Provinsi Papua Barat per Selasa 28 April 2020…

Bertambah 11 Orang Positif Covid-19 Di Kota Sorong , Jembatan Puri Penyumbang Terbanyak

Sorong,TN – Pasien positif terpapar virus corona disease 2019 (Covid-19) di kota,…

Pelaku Pembunuhan Di Samping Masjid Al-Jihad Terancam Penjara 15 Tahun

Sorong,TN – Pelaku pembunuhan terhadap SR yang terjadi di samping masjid Al-Jihad…